Menu

Mode Gelap
Tingkatkan Sinergitas, Direksi PT KPI & Pjs. GM RU VI Bertemu Kapolda Jabar dan Salurkan bantuan Golf Cart Sedulur Lurah Se-Kecamatan Anjatan (SULTAN) Peringati Ultah 1 Tahun Pertamina RU VI Lanjutkan Kerja Sama Pengamanan Obvitnas dengan Ditpamobvit Polda Jabar UPTD SDN 2 Cipancuh Gelar Pawidya 74 Siswa Kelas VI Tapel 2022 – 2023 SDN 1 Bugistua Lepas 63 Siswa Kelas VI, dan 100 Persen Melanjutkan ke Jenjang SMP

Advertorial · 12 Jul 2023 14:30 WIB ·

PT. Pupuk Kujang Cikampek Lakukan Penjualan Pupuk Subsidi di Indramayu Lebih Dari 50 Persen


 PT. Pupuk Kujang Cikampek Lakukan Penjualan Pupuk Subsidi di Indramayu Lebih Dari 50 Persen Perbesar

Sebagai Produsen Pupuk Bersubsidi Bagi Petani, PT Pupuk Kujang Siapkan Pasokan Pupuk Urea di Gudang Lini 3 Jatibarang, untuk kebutuhan petani di Indramayu

INDRAMAYU – PT Pupuk Kujang selaku anak perusahaan Pupuk Indonesia (Persero) terus berupaya menyalurkan pupuk bersubsidi dengan tepat sasaran. Memasuki pertengahan bulan Juli 2023, penjualan pupuk bersubsidi di wilayah Kabupaten Indramayu telah mencapai lebih dari 50 persen dari alokasi tahun 2023.

Penjualan pupuk urea bersubsidi, telah mencapai 45.716 ton, atau 64 persen dari alokasi yang ditetapkan pemerintah untuk Kabupaten Indramayu sebanyak 70.488 ton. Adapun penjualan pupuk NPK telah mencapai 28.262 ton atau 65 persen dari alokasi sebanyak 43.449 ton. Adapun di tahun 2023 ini, berdasarkan SK Alokasi tahun 2023, pemerintah menetapkan alokasi pupuk subsidi di Kabupaten Indramayu dengan total 113.937  ton terdiri dari urea dan NPK.

“Alokasi itu wajib kita penuhi. Namun kita optimis bisa tercapai karena serapan pupuk cenderung mengalami kenaikan, apalagi menjelang musim tanam gadu bulan Agustus – September,” ujar Fajar Ahmad, Manajer Penjualan Jabar 1 Departemen Penjualan Wilayah 3A PT Pupuk Indonesia (Persero), dihadapan puluhan awak media Rabu, (12/7/2023) di RM Ampera.

Dalam pemaparannya Fajar menjelaskan, selain terus berupaya meningkatkan serapan dan penjualan pupuk subsidi, Pupuk Indonesia melalui Pupuk Kujang dan Petrokimia Gresik juga terus menjaga stok pupuk bersubsidi untuk memenuhi kebutuhan petani di seluruh wilayah distribusinya. Di Indramayu misalnya, berdasarkan data yang dihimpun hingga bulan Juli 2023, Pupuk Kujang menyiapkan stok pupuk urea sebanyak 7.903 ton. Adapun Petrokimia Gresik menyiapkan stok NPK sebanyak 4.944 ton.

“Stok pupuk tersebut siaga di gudang lini tiga di Indramayu sesuai dengan ketentuan minimum yang diatur pemerintah dan sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan petani hingga dua pekan kedepan,” ujar Fajar.

Adapun di Jawa Barat kata Fajar, secara total, stok pupuk mencapai 96.443  Ton, terdiri dari urea sebanyak 69.169 ton dan pupuk NPK mencapai 27.274 ton, ungkapnya.

Drikarsa menambahkan, AVP Program dan Komunikasi PSO Wilayah Barat Pupuk Indonesia, pemerintah telah mengatur perihal pengadaan dan penyaluran pupuk bersubsidi melalui Peraturan Menteri Perdagangan nomor 4 tahun 2023. Dalam aturan itu BUMN pupuk dan anak perusahaannya wajib memenuhi kebutuhan pupuk subsidi yang ditetapkan pemerintah. Adapun kebutuhan pupuk subsidi dalam satu tahun telah ditetapkan melalui SK Alokasi di setiap provinsi hingga kabupaten/ kota.

Di Jawa Barat misalnya, berdasarkan SK Alokasi tahun 2023, telah ditetapkan kebutuhan pupuk subsidi petani sebanyak 942.508 ton. Terdiri dari Pupuk Urea sebanyak 603.137 ton, NPK sebanyak 338.690 dan NPK Khusus sebanyak 681 ton.

Sebagai produsen yang bertanggung jawab mendistribusikan pupuk subsidi di Jawa Barat. Pupuk Kujang wajib memenuhi alokasi yang telah ditetapkan pemerintah pada tahun 2023.

Disamping itu kata Drikarsa, seluruh pupuk subsidi ini merupakan hak petani yang telah memenuhi persyaratan yang diatur dalam Peraturan Menteri Pertanian nomor 10 tahun 2022.

Berdasarkan aturan itu, petani yang berhak mendapatkan pupuk bersubsidi yaitu petani yang tergabung dalam kelompok tani, terdaftar dalam e-Alokasi yang terintegrasi dengan SIMLUHTAN (Sistem Informasi Manajemen Penyuluh Pertanian), menggarap lahan maksimal dua hektare, dan menggunakan Kartu Tani (untuk wilayah tertentu).

Drikarsa secara tegas mengatakan,  petani dapat menebus pupuk bersubsidi pada kios-kios resmi yang telah ditentukan untuk melayani kelompok tani setempat.

“Perlu diketahui, Permentan Nomor 10 Tahun 2022 juga menetapkan sembilan komoditas saja yang mendapat pupuk bersubsidi, yaitu padi, jagung, kedelai, cabai, bawang merah, bawang putih, tebu rakyat, kakao, dan kopi. Sembilan komoditas ini merupakan komoditas pertanian strategis yang berdampak terhadap inflasi sehingga komoditi yang lain tidak lagi mendapat alokasi,” ungkap Drikarsa.

Sebagai bentuk optimalisasi distribusi, Pupuk Indonesia telah memanfaatkan Distribution Planning and Control System (DPCS). Teknologi informasi ini merupakan sistem terintegrasi yang didesain untuk melakukan kontrol rantai pasok distribusi pupuk subsidi secara optimal.

“Datanya realtime, jadi kami dapat memantau stok pupuk subsidi mulai dari lini produksi hingga ke tingkat distributor,” tegas Drikarsa. (Abdul Gani)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

Baca Lainnya

Senyum Sumringah Ribuan Yatim Piatu dan Duafa, Terima Santunan dari Dedi Wahidi

8 April 2024 - 21:59 WIB

H DEDi WAHIDI DAN TOBRONI MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI

8 April 2024 - 21:53 WIB

Selamat Idul Fitri 1445 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin

1 April 2024 - 09:35 WIB

Diusianya ke-496 Kabupaten Indramayu, Mewujudkan Indramayu Tangguh, Ekonomi Tumbuh Menuju Ketahanan Pangan Mandiri

6 Oktober 2023 - 14:16 WIB

Pada HUT Pramuka ke-62, Digelar Pelantikan Kwaran Kroya dan Pramuka Berbagi

14 Agustus 2023 - 11:41 WIB

Pastikan Maintenance Berjalan Sesuai Standar Safety, VP HSSE Gelar MWT ke Kilang Pertamina Internasional RU VI Balongan

6 Agustus 2023 - 05:52 WIB

Trending di Advertorial